Senin, 07 November 2016

# kuliner # travelling

Mbolang ke Malang #Part 1

Yippi, hari yang ditunggu-tunggu untuk berangkat ke Malang telah tiba. Rencananya saya sekeluarga akan menghadiri undangan pernikahan teman sekantor. Sakha udah semakin besar, jadi sudah bisa diajak jalan-jalan. Kami berangkat hari Jumat pagi naik kereta Malioboro Ekspress. Berarti ini kedua kalinya Sakha naik kereta api. Mudik tahun 2015 lalu Sakha juga naik kereta api. Waktu itu Sakha rewel banget, karena dia ga bisa tidur karena posisi nenennya ga pas. Apakah kerewelan itu akan berulang di perjalanan kali ini? Apakah Sakha nyaman di kereta? Apa yang dilakukan supaya Sakha tetep happy di kereta? Yuk mari cekidot ceritanya..

Perjalanan Berangkat Naik Kereta Api
Perjalanan berangkat ini kami menaiki kereta eksekutif nomer 3A dan 3B. Kursi di gerbong ini empuk, ada pegangannya yang dapat dibuka. Jika dibuka, kita bisa ngeluarin meja untuk tatakan makan dari situ. Pijakan kaki di kursi pun bisa disesuaikan tingginya. Namun sayang, saya merasa jendela di gerbong ini kurang lebar. Jadi Sakha agak ngoyo untuk melihat pemandangan luar. Dia harus duduk mepet jendela baru bisa enjoy lihat pemandangan. Dia duduk di pegangan kursi yang mepet jendela itu dah. Dia happy banget.. :D

Setelah Sakha menemukan posisi nyamannya, saya ajak Sakha untuk melihat-lihat keluar jendela. Saya banyak memberitau Sakha kosa kata baru sambil nunjuk objeknya secara langsung. Misalnya : itu Pak Tani, itu sungai, itu orang-orangan sawah, itu terowongan, itu jembatan, dll. Sambil menerangkan deskripsi dari masing-masing objek. Rupanya Sakha happy banget dengan permainan ini. Saat kita melewati Pak Tani lagi misalnya, dia semangat nunjuk-nunjuk sambil bilang "Amaaa..itu Pak Tani". Seruu. Mungkin ini bisa dijadikan game alternatif untuk mencegah kebosanan anak di perjalanan. :)

Capek bermain tebak objek kami kelaparan. Melihat orang di kursi sebelah menyantap nasi rames saya jadi ngiler. Alhasil kami memesan menu Nasi Rames dan Nasi Uduk ke petugas restorasi KA. Suami saya pergi ke gerbong makan untuk memesan menu tersebut. Sepertinya PT KAI menerapkan peraturan baru dalam pemesanan makanan ini. Seingat saya dulu tahun 2014, restorasi PT KAI menyediakan daftar menu yang ditawarkan ke penumpangnya. Seingat saya menunya satandard seperti mie goreng dan nasi goreng. Kalau sekarang ga ada daftar menunya. Cuma petugasnya aja yang datang untuk menawarkan apakah penumpang ingin beli makanan, lalu petugas akan mencatatnya. 

Selang 30 menit setelah pemesanan, makanan kami datang. Harga per kotak makanan ini Rp. 30.000. Selain ada menu Nasi Rames dan Nasi Uduk, ada pula Nasi Goreng dan Nasi Ayam dengan harga yang sama pula. Beginilah penampakan makanan kami. Isi kotak Nasi Rames : Nasi telur suwir, Ayam bumbu pedas, Perkedel Kentang, Sambel goreng tempe, Sambel dan Bawang goreng. Isi kotak Nasi Uduk : Nasi telur suwir, Ayam tahu bacem, Perkedel Kentang, Sambel goreng tempe, Sambel dan Bawang goreng.
Nasi uduk by Reska
Cover nasi uduk by Reska
Ternyata ini adalah frozen food dengan merk Reska (Restorasi KA). Jadi tinggal dipanasin di microwave gitu dah trus langsung disajikan ke penumpang. Rasanya lumayan lah, nasi dan lauknya juga banyak. Alhamdulillah Sakha doyan sama nasi uduknya, apalagi emaknya ya makan nasinya sampe butiran akhir..wkwkkw..

Selesai makan kenyang, tidurlah kami bertiga. Alhamdulillah Sakha bobok ga pake drama rewel dulu. Di "puk-puk" punggungnya langsung tidur dia, sampe miring-miring juga sangking nyamannya. Dia tidur lumayan lama.  Baru nyampe Solo Sakha bangun karena kebelet pup. Ribet juga karena Sakha ga mau turun dari gendongan saya waktu saya ajak ke kamar mandi. Dia ngeri liat kamar mandi kereta yang lantainya ada bulet-bulet besinya. Dia nangis sambil teriak-teriak. Akhirnya terpaksa ayahnya yang turun tangan di kamar mandi.. :D
Sakha bobok pules di kereta
Akhirnya perjalanan selama kurang lebih 8 jam selesai juga. Alhamdulillah kami nyampe Malang dengan selamat sentosa. Sebelum sampai stasiun Malang saya sudah mengabari pihak rental motor kalau saya akan nyampe Malang jam 15.30. Sayang kami dibuat kecewa, karena bapak pemilik rental motor telat datang. Alasannya karena hujan deras. Sempat sebel juga sih, soalnya saya udah transfer lunas biaya sewa motornya. Harusnya kan pihak rental ada itikad untuk memuaskan customernya.

Kurang lebih 1 jam kami ngentang di stasiun, akhirnya yang ditunggu datang juga. Lagi-lagi kami dibuat kecewa lagi karena motornya ga dilengkapi jas hujan :| Trus bensinnya di posisi E pula. Beda banget sama pengalaman saya sewa motor di Malang tahun  2013 lalu. Saya udah ngomel-ngomel ga jelas. Untung ada suami yang selalu menyabarkan saya. "Kita udah sampai Malang lho, waktunya bersenang-senang, jangan biarkan masalah motor dan jas hujan merusak liburan kita", kata ayah Sakha. Kalau dipikir-pikir bener juga ya. Yuk mari menikmati liburan ini dengan langkah awal mengisi bensin dan membeli jas hujan.. :D

Menginap di Hotel Trio Indah 2
Selesai mengisi bensin dan membeli jas hujan, kami capcus ke hotel yang udah kami reservasi via Agoda beberapa waktu lalu. Kami menginap di hotel Trio Indah 2. Proses check-innya sangat cepat, pegawainya ramah banget serta kooperatif. Kami sumringah banget waktu sampe kamar tujuan kami. Kamarnya bagus dan nyaman banget. Kami menginap di premier room dengan fasilitas large bed, tv kabel, AC, wifi gratis, air mineral, breakfast, serta kamar mandi air hangat. Harga di agoda waktu itu 260 ribu belum termasuk pajak. Worth it banget menurut saya.
Large bed yang empuk banget
Kamarnya lumayan besar dengan menggunakan design furniture masa kini. Kamar mandinya pun menggunakan shower dengan pintu full kaca. Yang pasti semuanya dalam keadaan bersiih. Wow saya sangat terkagum-kagum sampe mandi aja saya lama-lamain. Maklum saya katrok..hehehe.. Kapan lagi  bisa nginep di hotel yes.. Kapan lagi bisa mandi ala princess pake shower air hangat..
Design wastafel yg minimalis modern
Maaf meja riasnya berantakan banget :D
Kamar mandi shower yang bersih
Selesai mandi dan memandikan Sakha, perut kami keroncongan lagi. Saatnya hunting makanan yang unik di kota Malang. Apalagi cuaca sedang bersahabat, tidak hujan. Saya menawarkan ide ke suami untuk ngemil di Racel Risol. Entah itu apa saya belum tau juga, karena saya taunya dari instagram temen saya yang upload foto makanan dengan lokasi Racel Risol. Pas saya liat waktu itu makanannya unik dan kelihatannya enak. 

Ngemil Cantique di Racel Risol
Setelah hunting location Racel Risol, kami langsung capcus kesana. Tak lupa kami gunakan atribut wajib mengendarai motor di kota Malang, yaitu jaket..hehehe. Cuaca malem itu dingin banget. Racel Risol terletak di jalan Soekarno Hatta DR.05. Letaknya di sebelah kanan kalau kita dari arah jembatan Suhat. Lumayan jauh sih dari jembatan itu. Letaknya di deket resto Saboten. Setelah nyampe sana ternyata Sakha nya bobok dengan nyenyaknya..huhuhu..
Sakha bobok nyenyak banget
Ada sedihnya dan ada senengnya juga sih waktu Sakha bobok. Sedihnya karena dia belum makan malam dan saya ga tega bangunin. Senengnya karena dengan boboknya Sakha saya bisa ngemil cantique :p Suatu hal yang mustahil saya lakukan setelah melahirkan Sakha sampai sekarang. Oke brarti saya direstui buat ngemil cantik,,hehehe.. :D
Emak direstui buat nongki dan ngemil
Langsung saya memesan makanan dan minuman untuk dinikmati berdua dengan suami. Untuk Sakha, saya bungkuskan aja. Menu di Racel Risol ini bermacam-macam, yang paling terkenal adalah risolesnya. Selain itu juga menyediakan nasi chicken wings, roti panggang, nasi jinggo, mie serta snack seperti mie biting dan makaroni. Beginilah penampakan menu di Racel Risol.
Daftar menu Racel Risol
Ga lama menu pesanan kami datang, yaitu nasi chicken wings, risoles meat lova, teh tarik serta ice chococino untuk dimakan di tempat. Tanpa ba bi bu langsung kami menikmati kudapan itu mumpung Sakha lagi bobok juga. Hmmm..nyummmii.. Saya suka sama risoles mayonya, enak, ga bikin eneg, dagingnya juga banyak. Teh tarik hangat juga nikmat banget, rasanya mirip dengan Nu Teh Tarik. Pesanan ayah Sakha juga enak, bumbu chicken wingsnya kerasa dan ice chococinonya juga ga terlalu pahit. Recommended dah. Akhirnya saya juga nambah chicken wings untuk dibungkus.
Suasana di Racel Risol
Kami cukup lama nongkrong disini. Kami menikmati banget suasana tempat makan ini yg designnya semacam kayak warehouse gitu. Kami ngobrol ngalor ngidul mengenang masa-masa kuliah di Malang. What a great night. Setelah puas mengobrol dan karena cuaca juga agak mendung, akhirnya kami memutuskan untuk pulang. Di perjalanan pulang kami melewati jalan Sumbersari dan Galunggung, rute yang dulu pasti kami lewati saat kuliah. Saya mesem terus di perjalanan itu.. :)

Akhirnya kami nyampe lagi di hotel. Kami memutuskan untuk langsung tidur, karena besok kami musti bangun pagi untuk agenda selanjutnya. Mau tau keseruan mbolang kami di hari kedua di Malang? Tunggu di part 2 ya..

Baca : Mbolang ke Malang #Part 2

Ringkasan : 
Nama : Racel Risol 
Lokasi : Jl. Soekarno Hatta DR.05 lowokwaru, Malang 
Jam buka : 07.00 - 22.00   
Range harga makanan : Rp. 4.000 - Rp. 32.000 
Range harga minuman : Rp. 5.000 - Rp. 14.000 
Porsi : Lumayan Kenyang 
Rasa : Enak banget  
Rating : 4.8/5 

Sumber Gambar :
Taman Tugu & Kantor Walikota Malang : https://s-media-cache-ak0.pinimg.com/originals/dd/55/47/dd5547aa05fa311b422100024e3558cc.jpg

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara