Selasa, 05 Agustus 2014

# pregnancy

Perkembangan Dedek Part 3

Ga kerasa kehamilan saya sudah memasuki trisemester akhir, dimana perut jadi semakin gede, semakin gampang capek, kaki jadi gampang bengkak, nafsu makan semakin menjadi-jadi namun buang air besarnya jadi sulit. Memasuki bulan ke 8 ini dokter menyarankan untuk kontrol sebulan 2 kali alias 2 kali seminggu dan ketika memasuki usia kandungan 9 bulan disarankan kontrol seminggu sekali.



30 Minggu
Di kontrol kali ini berat badan saya naik 1 kg menjadi 69kg dengan tekanan darah 120/80. Keluhan di minggu ini tetap seperti minggu sebelumnya yaitu sembelit dan kaki bengkak. Kata dokter itu normal dan tetap mewejangi saya supaya banyak makan buah dan sayur. Oh ya posisi bayi saya sudah ga sungsang lagi saat ini. Berat badan bayi saya naik 400gram menjadi 1900gram. Tetep aja gede..hehehe..dokter sekarang ga bilang apa2 sih soalnya saya udah lakuin diet nasi & gula..hehehe..tetep aja berat babynya naik banyak..hehehehe. oh ya dokter mengingatkan kalau saya lebih baik mengikuti senam hamil supaya kondisi kesehatan selama kehamilan lebih fit karena saya kan banyak duduk. Di kontrol kali ini saya juga menanyakan HPL baby saya, apakah mengikuti HPL yg tertera di USG atau dihitung dari tanggal terakhir mens. Ternyata tetap dihitung dari tanggal terakhir mens yaitu 15 Agustus 2014.

32 Minggu
Sesuai perkataan dokter, 2 minggu kemudian saya balik kontrol. Berat badan saya tetep 69kg dengan tekanan darah 120/80. Yang mengejutkan walaupun berat badan saya ndak naik, tapi berat badan dedek naik jadi 2100 gram..huhuhu..tetep overweight nih.. :D Tambah mengejutkan lagi posisi dedek kembali sungsang. Padahal saya udah ikut senam hamil seminggu sekali sesuai dengan saran dokternya. Haduh saya jadi kepikiran, soalnya kandungan dah masuk usia 8 bulan, trus babynya ukurannya gede, sungsang pula. Pesimis bisa normal. Tapi dokter ariesta bilang saya disuruh nungging sehari 5 kali, masing2 selama 5 menit agar posisi adek berubah. Lalu akan dicek 2 minggu lagi. Dokter bilang masih ada harapan kok buat ganti posisi dedeknya soalnya ketuban saya masih mencukupi. Oh ya di kontrol saat ini saya menanyakan apa boleh ibu hamil gede puasa, dokter bilang ga papa boleh2 aja, asal sahur dan bukanya dengan makanan yg seimbang gizinya. Horeee..saya boleh puasa romadhon donk ya, moga ga bolong..amiiin.

34 Minggu
Kontrol yang saya tunggu2, karena saya ingin melihat posisi dedek apakah masih sungsang atau engga. Saran dokter untuk rajin nungging udah saya lakukan. Alhamdulillah posisi dedek sudah ga sungsang lagi, kepala sudah di bawah. Padahal saya stop senam hamil dan hanya ngikutin saran dokter buat nungging2. Ohya sekarang berat badan saya 70kg, dengan tekanan darah 110/70. Padahal saya puasa lhoooo kok beratnya malah naik. Yg lebih ngagetin berat badan dedek naik 500 gram jadi 2600gram. Dokternya udah geleng2 kepala. Saya tanya kenapa kok bisa gede gitu dok padahal ayah bundanya ndak gede dan padahal saya udah ngurangin konsumsi gula & puasa. Dokternya bilang mungkin memang udah genetiknya dia gede. Ya apa mau dikata, disyukuri aja asal dedek sehat selalu walau dengan jalan lahir apapun. Saya tanya ke dokter dengan kondisi bayi besar apa bisa melakukan persalinan normal, dokternya bilang semua tergantung kondisi ibunya. Misal panggulnya lebar, bisa aja lahiran normal. Sedikit lega saya, karena banyak yg bilang panggul saya lebar.

36 Minggu
Di kontrol kali ini merupakan kontrol terakhir saya di jogja, karena memang saya dan mas merencanakan akan lahiran di blitar supaya dekat dengan keluarga. Berat badan saya turun 500gram menjadi 69,5kg dengan tekanan darah 110/70. Tapi ga ngaruh sama berat badan dedek yang terus bertambah menjadi 2800gram. Kabar gembiranya kepala dedek udah masuk panggul. Saya disuruh banyakin jalan kaki untuk mengurangi bengkak di kaki saya. Pada kontrol kali ini saya berpamitan dengan dokter dan perawatnya, dan ga lupa mengucapkan banyak terimakasih karena sudah banyak membantu dan menjawab pertanyaan2 kami. Tak lupa dokter memberikan surat history kesehatan saya dan hasil USG terakhir supaya nanti bisa ditunjukkan ke dokter kandungan yang ada di blitar.

37 Minggu
Setelah galau menimbang-nimbang dokter mana yang akan kami pilih di blitar, apakah dokter Wayan, Jamil atau Fitri. Akhirnya saya dan mas mantab memilih dokter Fitri, ya alasan utamanya karena beliau perempuan..hehehe.. selain itu saya dan mas jg merencanakan akan lahiran di RSK Budi Rahayu, kebetulah dokter Fitri praktek disana juga. Kontrol pertama saya di dokter Fitri seperti biasa saya ditimbang dan ditensi sebelum di USG. Sebelumnya saya ga lupa memperkenalkan diri kalau sebelumnya saya periksa di jogja tapi rencana lahiran di blitar. Dokternya ternyata ramah bener, asik diajak ngobrolnya, setiap pertanyaan saya dan mas pasti dijawab. Berat badan saya turun sekilo menjadi 68,5 dengan tekanan darah 100/70. Eh tapi dedeknya berat badannya meningkat drastis jadi 3200gram..hohohoho. Dokternya ketawa aja tau saya terkesima dengan berat debay. Saya tanya supaya berat badan dedeknya ga naik banyak gimana, dokter bilang suruh ngurangin gula. Beliau juga bilang saya diharuskan ngatur makanan, karena kalau engga bb bayinya nanti pas lahiran bisa gede banget. Tapi dokternya sedikit menenangkan hati karena beliau bilang posisi dedek bagus, sudah turun ke panggul dan panggul saya besar. Insya Allah bisa lahiran normal. Amin. Dokternya bilang saya suruh balik kontrol ntat deket2 HPL aja, tapi saya tetep periksa minggu depannya..hehehe.. :p

38 Minggu
Dah 9 bulan lebih usia kandungan saya. Rasanya deg2an menanti kapan bayi ini akan lahir. Masuk 38 minggu ini saya periksa lagi ke dokter fitri. Jujur aja sebenernya saya cuma pengen tau berat badan dedeknya..hehehe..karena saya udah menjaga pola makan saya..semoga berat badan dedek naiknya sedikit sehingga ga kebayang buat operasi cesar. Alhasil karena menjaga pola makan berat badan saya turun jadi 68kg dengan tekanan darah 120/80. Dedek juga cuma naik 100gram jadi 3300gram..hehe..lega rasanya..lumayan 3,3 kg kan ga terlalu besar. Dokter juga mendukung untuk lahiran normal. Semangaaat..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara