Senin, 06 Mei 2019

# office # testing

Kenapa Jadi Tester?

Halo-halo selamat hari pertama puasa Ramadhan 1440 H. Hari ini mata ngantuk banget di kantor. Mumpung agak selo, saya ngeblog bentar deh..

Sudah beberapa tahun ngeblog kayaknya saya jarang banget menceritakan apa sebenarnya pekerjaan saya. Saya adalah seorang istri, seorang ibu dari dua anak, yang sampai saat ini merangkap sebagai seorang tester di salah satu perusahaan IT terbesar di Yogyakarta. Apa itu tester? Tester adalah seseorang yang melakukan pengujian terhadap sesuatu. Sesuatunya ini apa? Banyak banget, tapi kalau di tempat saya bekerja, yang diuji adalah program atau aplikasi. Bisa aplikasi berbasis web atau mobile.

Flashback dulu deh ya. Di tahun 2012 lalu saya join ke tempat saya bekerja ini sebagai seorang junior programmer. Lika-liku coding sudah saya lalui setahun lebih, akhirnya saya merasa terpanggil kalau coding bukanlah passion saya..hehehe.. Bilang aja deh Nit kalau emang otak kamu ga kuat untuk mikir barisan coding-coding itu..  Ya gitu dah kenyataannya. Kebetulan waktu itu project manager saya memberi saya kerjaan untuk test aplikasi. Pas saya jalanin kok keterusan enaknya daripada ngeluhnya..  Saya enjoy sekali ngelakuinnya. Apalagi kalau nemu bug major atau critical gitu, rasanya happy! Mer, programmer iki lho bug'e kerjakno..

Daaan..akhirnya sekitar akhir tahun 2013 saya resmi pindah job stream menjadi seorang software tester. Lega rasanya bebas dari momok-momok coding gaes. Saat itu saya ga berhenti mesem-mesem gaes. Lha gimana, tempat saya bekerja ini perdana membuka job stream Software Quality. Sebelumnya memang banyak pegawai yang job desknya tester tapi jabatannya developer gitu. Saat uji kompetensi akhir tahun ya pada kalah skill nya sama yang developer, karena gak banyak skill testing yang terecord di sistem. Dengan adanya job stream Software Quality kami para tester merasa "diakui" gitu lhoo.. 

Jadi intinya kenapa kok jadi tester? Jawaban aslinya ya karena saya ga suka coding..hehehe.. Tapi apakah dengan tidak adanya coding kerjaan tester itu bisa dibilang gampang? Ya ga juga sih. Setiap pekerjaan pasti ada resikonya. Tester bertanggungjawab meminimalisir bug pada suatu aplikasi. Nah misal ada suatu bug yang baru ketahuan pas go live, ya pasti tester yang kena "semprot" duluan. Pokoknya akan merasa bersalah banget deh.

Jadi tester dituntut menjadi individu yang gak gampang bosan. Yes I'm. Saya tipe setia dan susah move on..hehehe.. Untuk ngetest aplikasi website misal, tester akan membuka webiste itu puluhan atau bahkan ribuan ratusan kali demi mengulak-ulik inputan di suatu page. Mengecek apakah ada error atau tidak. Misal ada error, esoknya saat developer sudah ngebenerin errornya, lagi-lagi mesti buka website page itu lagi kan untuk ngetest ulang. Kalau bosenan ya wassalam.

Tester juga harus melakukan reporting jika menemukan bug di suatu aplikasi. Di dalam reporting itu tester menuliskan step-step yang harus dilakukan agar bug itu muncul. Nah seringnya step-stepnya itu panjang. Kadang tester udah ditulis susah-susah tapi sama developernya ga dibaca lho..terpoteq akutu..

Wehh kok jadi curhat begini. Ya intinya cuma mau mendokumentasikan aja asal-muasal saya terjun di dunia pertesteran. Kapan-kapan saya akan share lagi ya tentang materi-materi testing. Kira-kira pada tertarik baca ngga?  

Okay, sekian postingan pembuka saya tentang testing. Sekarang saya lagi belajar tentang automation testing, dimana balik menyentuh codingan lagi gaes. Ajaibnya saya kok mulai enjoy, ya iyalah codingnya ga senjlimet developer dulu..hehehe.. Doakan lancar jaya..

Sampai jumpa di postingan berikutnya ya..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara