Senin, 01 Februari 2016

# asi # mom & kids

Ekspektasi vs Realita : Peralatan ASIP Sakha

Sebagai ibu yang pro menyusui, tentunya sebelum melahirkan saya udah mempersiapkan alat tempur untuk kebutuhan ASIP Sakha. Yeps, setelah 3 bulan cuti melahirkan saya harus balik bekerja lagi sehingga ga mungkin menyusui Sakha langsung di waktu itu. Sebelum melahirkan saya berasa kalap beli peralatan ASIP ini dan itu, mulai dari botol kaca sampai sterilizer. Dan apakah semua peralatan ASIP itu terpakai? Apa semua sesuai ekspektasi saya? Hehehe.. saya akan coba menguliknya kembali.

Botol Kaca
Ekspektasi : Botol kaca digunakan untuk menyimpan ASIP setelah dipompa. Saya menggunakan botol kaca ukuran 100 ml. Dengan menggunakan botol kaca ini diharapkan kualitas ASIP tetap terjaga. Saya membeli botol kaca merk BKA supaya jelas takaran per mili nya.
Realita : Sampai Sakha hampir berumur 2 tahun saya masih memakai botol kaca ini. Ya bisa dibilang botol kaca ini awet dan murah karena bisa dipakai berulang-ulang. Ukurannya yang 100 ml itu pas untuk sekali perah. Untuk memanaskan ASIP Sakha juga lebih gampang kalau pakai botol kaca ini, tinggal ditumpangin di atas air panas atau steamer, baru nanti dituang ke botol dot Sakha. Jadi menurut saya botol kaca ini adalah barang yang sangat wajib banget dimiliki ibu pro ASIP.
Di awal-awal mompa saya memakai botol kaca merk BKA yang ada indikator mili liternya. Harga per botol waktu itu sekitar Rp. 8000an. Karena agak mahal, akhirnya saya move on ke botol kaca tanpa merk/rekondisi yang harganya lebih murah sekitar Rp. 4500an per botol. Masih awet sampai sekarang & belum ada yang pecah ^_^

Kantung Plastik Penyimpan ASIP
Ekspektasi : Dengan menyimpan ASIP di kantung plastik, saya berekspektasi bahwa akan sangat memudahkan dan irit tempat penyimpanan. Jadi freezer kulkas satu pintu saya bisa muat banyak ASIP.  Selain itu dengan kantung ini bikin barang bawaan saya ke kantor ga berat dibandingkan harus bawa botol kaca.
Realita : Benar sekali dengan adanya kantung plastik ini freezer saya jadi muat banyak ASIP. Tapi ternyata kantung ini juga punya banyak kelemahan. Yang pertama adalah boros, karena kantung plastik ini sekali hanya pakai aja, beda kayak botol kaca yang bisa dicuci & dipakai berkali-kali. Yang kedua adalah gampang bocor, karena kalau kita ga rapet banget menutup plastik zippernya bisa tumpah ASIPnya, kan sayang ya :(. Yang ketiga adalah banyak ASIP tersisa di plastik bagian bawah, jadi ketika ASIP dituang ke botol dot itu kayak masih ada sisa-sisa yang nempel di kantung plastiknya. Kalau kita pakai botol kaca ga ada tuh sisa-sisa ASIP nempel. Jadi menurut saya lebih baik menggunakan botol kaca daripada kantung plastik ini. Oh ya saya dulu menggunakan kantung ASIP merk Natur karena harganya cukup terjangkau dibandingkan dengan merk lain, harga 1 box sekitar Rp. 35.000 berisi 30 kantung.

Pompa ASI Elektrik
Ekspektasi : Alhamdulillah temen-temen seangkatan kerja saya memberi pompa Pigeon elektrik untuk kado lahiran Sakha waktu itu. Saya seneng banget pastinya. Dengan pompa elektrik kan tangan saya ga perlu capek-capek memerah. Dengan pompa elektrik juga otomatis waktu pumping bakal lebih cepat daripada pake pompa manual.
Realita : Saya pernah pakai pompa elektrik ini di rumah dan semua berjalan baik-baik saja. Nah pas dibawa ke kantor saya merasa pompa ini terlalu berat untuk dimasukkan ke dalam tas. Bagian mesinnya itu yang bikin berat. Selain itu pas saya pakai pumping di toilet kantor ternyata suara pompa ini lumayan berisik, jadinya sungkan aja bikin gaduh di tengah-tengah suasana kantor yang lengang. Dan ekspektasi saya memompa pakai pompa elektrik bakal lebih gampang ternyata salah, karena menurut saya lebih sulit. Kenapa? Karena saya harus pinter-pinter ngepasin posisi supaya sedotan dan speednya pas. Pernah waktu itu saya udah nunggu lama & saya udah pake speed tinggi, tetep aja ASI saya ga keluar. Padahal pas saya coba pake pompa manual itu keluar banyak.

Pompa ASI Manual
Ekspektasi : Saya udah beli pompa manual ini jauh-jauh hari sebelum saya melahirkan. Pilihan saya jatuh ke merk Pigeon. Kenapa? Karena bentuknya standard & sparepartnya dijual dimana-mana. Selain itu harganya cukup bersahabat. Harganya ga sampai Rp. 400 ribu. Dan saya pernah baca artikel di waktu itu kalau semisal ASI belum lancar keluar lebih baik dipompa menggunakan pompa manual daripada pompa elektrik supaya ASI jadi cepet keluar.
Realita : Saya puas banget pakai pompa ini. Pompa ini ringan sehingga ga bikin bawaan saya ke kantor semakin berat. Hasil pumping saya memakai pompa ini lebih banyak daripada saya memakai pompa Pigeon elektrik. Karena kalau pakai pompa manual kekuatan tangan kita bisa menyesuaikan kekuatan hisapan pompa. Dan pasti pompa ini ga berisik. Walaupun tangan lumayan pegel, tapi saya tetep puas dengan hasil pumping pompa manual ini.

Cooler Bag + Botol Plastik ASI
Ekspektasi : Saya membeli cooler bag ini secara online waktu itu. Saya beli merk Unimom karena review cooler bag Unimom itu bagus di forum emak-emak, apalagi dikasih bonus botol penyimpanan ASIP plus ice gel pula. Selain botolnya bisa buat nyimpan ASIP, juga bisa buat botol dot Sakha nanti, karena botol susu ini bisa di match-in dengan tipe dot standart merk apa aja. Dengan harga kurang lebih Rp. 230 ribu, saya dapet 1 cooler bag, 5 botol plasik dan 2 ice gel kecil. Lumayan paket hemat.
Realita : Cooler bag ini berguna banget, lapisan aluminuim nya tebal banget jadi ASIP bisa tahan lama. Yang jadi masalah adalah bonus botolnya itu yang ternyata ga kepake semua. Paling saya pake cuma 2 botol, sisanya ngangkrak karena untuk penyimpanan ASIP saya pake botol kaca. Kualitas icegel nya juga bagus tapi sayang ukurannya kurang besar menurut saya.
Dan bodohnya saya yang ga kepikiran harus butuh dua cooler bag. Kenapa butuh dua? Yang pertama buat saya bawa ke kantor dan yang kedua buat tempat ASIP Sakha di daycare. Cooler bang ini yang saya bawa ke kantor, untuk cooler bag untuk tempat ASIP Sakha saya membeli yang versi murah meriah. Cooler bag murah meriah ini punya merk "Botol Kaca", begini penampakannya.
Saya beli harganya sekitar 60 ribuan, itu sudah dapet bonus ice gel besar ukuran 500 gram juga lho. Lumayan murah kan. Walaupun lapisan alumunium nya ga terlalu tebal, saya cukup puas dengan cooler bag ini karena bisa muat banyak botol dan ada tali panjangnya. Jadi bisa dislempangin gitu bawanya.

Bottle Warmer
Ekspektasi : Saya membeli bottle warmer ini jauh-jauh hari sebelum saya lahiran. Ekspektasi saya pasti urusan pemanasan botol susu bakal lebih gampang, ga perlu susah-susah masak air panas. Tinggal isi air, colokin ke listrik, tunggu agak panas baru deh masukin botolnya. Pasti gampang banget. Apalagi bottle warmer yang saya beli memiliki 4 fungsi yaitu : menghangatkan susu, menghangatkan bubur bayi, untuk strerilizer botol dan dilengkapi perasan jeruk.
Realita :  Bottle Warmer merk IQ Baby yang saya beli seharga Rp 120 ribu ini menurut saya worth it lah. Saya jarang menggunakan warmer ini untuk menghangatkan botol, karena kalau di rumah kan Sakha nenen langsung. Saya lebih sering menggunakan warmer ini untuk menghangatkan bubur atau puree Sakha waktu MPASI. Untuk menghangatkan susu set indikator suhu ke angka 40, untuk menghangatkan MPASI set indikator suhu ke angka 70, sedangkan untuk sterilizer set indokator suhu ke angka 100. Selain itu berhubung saya ga punya perasan jeruk, jadi perasan jeruk dari warmer ini sangat berguna sekali. Oh ya warmer ini memiliki daya 80 watt, masih lumayan ga bikin boros listrik.

Bottle Sterilizer
Ekspektasi : Saya membeli bottle sterilizer ini bareng sama bottle warmer. Sama-sama bermerk IQ Baby. Ya intinya pas lagi semangat-semangatnya beli ini itu sewaktu menjelang lahiran. Ekspektasi saya ya bottle sterilizer ini akan membuat mudah proses sterilisasi botol susu, apalagi bisa muat sampe 3 botol. Ga perlu pake cara tradisional tuang air panas ke botol trus diaduk-aduk dan dibuang airnya. Kita cukup kasih air, masukkan botol ke sterilizer, colokkan ke listrik, dan tinggal nunggu deh. Simple? Should be..
Realita : Saya cuma pakai sterilizer ini satu kali doang. Weew..betapa bodohnya saya karena pas beli ga ngecek daya nya berapa watt. Ternyata sterilizer ini butuh daya 350 watt. Alasan lain karena saya ga pakai sterilizer ini karena waktu balik ke rantau, ga ada tempat untuk naruh sterilizernya karena meja saya terlalu kecil untuk sterilizer ini. Ini ngaruh banget karena pasti bakal males kan kalau harus bolak-balik masukin sterilizernya ke lemari. Jadi untuk urusan sterilisasi botol saya balik ke metode manual ^_^. Ngangkrak dah sterilizer saya, kalau minat beli boleh PM lho..hehehe..

Demikianlah cerita saya tentang peralatan ASIP Sakha. Saya lagi mengingat-ngingat apa ada yang kurang. Misal ada yang kurang saya langsung update ya. Mungkin di postingan lain saya akan menceritakan peralatan MPASI Sakha atau review beberapa dot yang dipakai Sakha. Semoga dapat memberikan manfaat ya, apalagi buat ibu-ibu baru yang biasanya sangat kalap waktu membeli perlengkapan bayinya. See you on my next post :*.

Baca : Ekspektasi vs Realita : Peralatan MPASI Sakha

Sumber Gambar :
Kartun : http://1.bp.blogspot.com/-pDUTDABi3-w/T7b0qrGM9PI/AAAAAAAAAG8/niyMCQOQRac/s1600/mimik+susu.jpeg
Botol Kaca : http://s.kaskus.id/r480x480/images/fjb/2015/02/15/botol_kaca_asi_dan_cooler_bag_merk_bka_7678782_1423988227.jpg
Kantung ASIP : http://2.bp.blogspot.com/-5z-MyGtxFV8/T4xVwmbAqTI/AAAAAAAAAPs/sIJia6Ypnfs/s1600/Image0349.jpg
Pompa ASI Manual : http://halobayi.com/wp-content/uploads/2014/08/4915551_20121204121805.jpg
Cooler Bag : http://id.priceaz.com/price/unimom-cooler-bag-14453110328908070167.html
Bottle Warmer : http://aksesorisbayi.com/wp-content/uploads/2015/05/Bayi-Warmer-IQ-Baby-Disney-3.jpg
Bottle Sterilizer : https://ecs7.tokopedia.net/img/product-1/2016/5/16/4976385/4976385_2dddf747-f842-42b9-ad42-9e55fdfe58b3.jpg

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Me @granitprihara