Senin, 10 Juli 2017

# cerita mudik # curhat

Cerita Mudik Lebaran 2017

Menyambung dari postingan sebelumnya tentang nuansa Idul Fitri alias lebaran, kali ini saya pengen nulis tentang cerita mudik lebaran tahun ini. Ceritanya saya ringkas jadi satu dah saat mudik dan saat balik..hohoho.. Btw sebelumnya selamat kembali dari liburan Idul Fitri ya..mari kembali menghadapi dunia nyata!! :D

Baca : Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438H

Sama seperti tahun lalu, tahun ini kami mudik menggunakan mobil. Rutenya adalah Jogja - Bitar. Lanjut Blitar - Probolinggo. Begitu sebaliknya saat arus balik. Mudik dengan mobil ini ada plus minusnya. Plusnya antara lain :
  • Lebih santai. Yes, mudik menggunakan mobil tentunya lebih santai. Kalau dirasa capek, kita bisa rehat sebentar ini rest area atau di pom bensin.
  • Lebih irit. Dibandingkan dengan menggunakan kereta, mudik naik mobil jauh lebih irit. Bensin Rp. 150.000 sudah bisa sampe Jogja - Blitar. Mobil pun bisa muat orang banyak, beda dengan naik kereta yang harus bayar tiket per orangnya.
  • Tidak riweh. Untuk urusan barang bawaan ga perlu riweh mau ditaruh dimana dan juga ga perlu memikirkan biaya tambahan bagasi. Kita bisa menyesuaikan barang bawaan kita dengan bagasi mobil.
Sedangkan minusnya adalah :
  • Perjalanan lebih lama. Bukan rahasia umum kalau mudik menggunakan mobil memakan waktu perjalanan lebih lama daripada naik kereta. Tips : Berangkat mudik saat dini hari jadi bisa meminimalisir kemacetan.
  • Riskan. Mudik menggunakan mobil lebih beresiko mogok, rem blog, ban pecah atau tertabrak. Tips : Cek kendaraan sebelum mudik, kalau perlu diservis dulu lah..hoho.. Selain itu kita juga perlu membekali diri ilmu ganti sparepart umum, semisal ganti ban sendiri atau ganti busi sendiri.
  • Nyasar. Kita nyetir sendiri, seharusnya kita sudah tau rute mana yang dilewati. Tapi ga sedikit pake acara nyasar-nyasar juga. Tips : Koneksikan smartphone dengan internet yang mempunyai koneksi kuat lalu aktifkan GPS atau google direction.
Baca : Jadi Beli Rumah Dulu Atau Mobil Dulu?

Back to the topic, jadi gimana cerita mudiknya? Yuk simak..
1) Saat mudik
a) Jogja - Blitar
Kami mudik saat lebaran H-5 ke Blitar. Saya ngerasa prepare mudik tahun ini berkurang daripada tahun lalu, terbukti saya packing semua barang saat sehari sebelum mudik. Untung saya punya catatan barang apa saja yang harus dibawa jadi lumayan cepet packingnya.


Selesai sahur dan cuci piring bekas sahur, kami langsung cuzz berangkat. Kebetulan Sakha juga bangun, kayaknya punya feeling kalau mau diajak jalan-jalan, makanya dia bangun dengan semangatnya..hoho.. Kira-kira kami berangkat jam 04.15. Kami mampir sholat subuh di Masjid Agung Klaten.

Ceritanya ada jalur tol Solo-Ngawi yang baru aja dibuka. Ayah Sakha udah ga mikir mau lewat sana karena pengen lewat jalur yang biasa aja, daripada kesasar begitu pikirnya. Kami udah sepakat wes, walaupun perjalanan akan makan waktu lebih lama ga papa wes.

Keadaan lalu lintas ini lumayan rame saat kami sampai di Caruban. Pokoknya di hutan-hutan itu deh, padat merayap lalu lintasnya tapi ga sampe macet banget. Memasuki kabupaten Kediri kami mengikuti mbah google melewati Wates. Kira-kira sekitar jam 11.00 kami sampai Blitar juga..horeee..Alhamdulillah.. :D Malamnya di Blitar kami kulineran sama pakdhe budhe Sakha..hoho..
Kulineran sama pakdhe budhe Sakha
Kulineran lagi sebelum cuzz Probolinggo
b) Blitar - Probolinggo
Setelah sehari transit alias leren di Blitar. Pagi harinya kami berangkat ke Probolinggo. Sekali lagi karena saya kurang persiapan packing, akhirnya saat selesai sahur saya kelabakan masukin barang-barang ke tas. Rencana awal pengen berangkat ke Probolinggo jam 3 pagi, apa daya baru bisa berangkat setelah subuhan kira-kira jam 4.30 pagi. :D Lha pake acara ketinggalan HP segala lhooo..

Alhamdulillah perjalanan lancar banget. Ga ada cerita macet sampe bener-bener ga bisa jalan. Saat nyampe Malang saya kegirangan banget, karena entah kenapa hati ini terpaut disana..cieh.. :D Ga terasa jam 8.30 pagi kami udah nyampai Probolinggo. Ga sabar esok hari mau ajak Sakha jalan-jalan ke tempat wisata kekinian di kota ini.

BacaBee Jay Bakau Resort (BJBR), Wisata Kekinian di Kota Probolinggo

2) Saat balik
a) Probolinggo - Malang
Selama tiga tahun terakhir lebaran ini, saat hari H Idul Fitri selalu kami lewatkan di Probolinggo dan Malang. Ceritanya habis sholat Ied, kami langsung cuz keliling unjung-unjung ke saudara dan keluarga di Probolinggo, lanjut nyekar ke makam embah.

Pas sholat Ied kali ini Sakha anteng banget di masjid. Dia ga rewel sama sekali. Tahun lalu dia merengek nangis karena merasa ditinggal sendirian. Semuanya sholat, Sakha duduk aja sambil makan cemilan. Tahun lalu saya sengaja sedia cemilan supaya Sakha anteng. Tahun ini alhamdulillah Sakha udah bisa ikutin gerakan sholatnya tanpa rewel. Mungkin karena tiap sholat kami selalu ajak Sakha jamaah.. :D Pinter kamu leee..

Selesai unjung-unjung kami sempatkan dulu foto lebaran bareng keluarga Probolinggo. Personelnya nambah keluarga adik eyang utinya Sakha. Habis sesi foto selesai langsung dah cuzz ke Malang. Malang ini adalah tempat keluarga besar eyang uti Sakha berada. Kalau keluarga eyang kakung Sakha rata-rata dari Probolinggo semua.
Serunya foto bareng
Di perjalanan ke Malang kendaraan kami berpacu sedang. Sakha juga udah bobok anteng di pangkuan saya. Enak-enak saya mau berangkat bobok juga, eh musibah datang. Di daerah sekitar pabrik Otsuka, spion mobil kami ditabrak mobil dari arah yang berlawanan. Enak-enak melaju di sisi kiri tanpa melewati marka, tiba-tiba ada suara 'braaak' yang bikin kami kaget. Sontak kami melihat ke arah spion kanan yang sudah menutup. Rangka dan kaca spion udah pecah hilang entah kemana. Mobil yang nabrak pun udah melaju dengan kencangnya meninggalkan kami :(

Dengan terpaksa mobil kami melaju tanpa spion sebelah kanan sampai kota Malang. Lagian mana ada tukang spion atau bengkel yang buka saat hari H lebaran. Akhirnya saya telfon Auto 2000 Malang tanya apakah buka saat lebaran. Ternyata mereka buka sampe jam 3 sore. Horeee.. Setelah melewati kemacetan kota Purwosari dan Lawang yang super dasyat, akhirnya kami nyampe juga di Malang. Kurang lebih lama perjalanan Probolinggo - Malang saat itu adalah 3 jam.

Untung kami nyampe Auto 2000 sebelum jam 3 sore. Jadinya si bengkel masih buka. Alhamdulillah ga sampe nunggu 15 menit, spion baru sudah terpasang. Mari lanjut silaturahmi ke keluarga Malang.. :D
Mampir sini saat mudik
Ayah Sakha kali ini agak lebay, dia berkali-kali minta maaf sama si mobil karena udah nabrakin dia..hehehe. Ya maklum musibah ini baru pertama kalianya. Semoga besok-besok bisa lebih berhati-hati lagi. Semoga ga ada kejadian yang ga mengenakkan lagi perihal si putih.. Amiiin..

b) Malang - Blitar
Hari lebaran pertama dan kedua full acaranya adalah silaturahmi ke keluarga besar eyang uti Sakha. Rasanya pengen banget mampir ke rumah teman yang ada di Malang. Tapi sayang waktunya emang ga pas, mepet banget jadwalnya. Kami balik ke hotel pun udah malam banget. Yes ceritanya selama di Malang kami menginap di Hotel Wilis Indah. Ceritanya pengen cari suasanan baru, karena dua tahun belakangan saat lebaran selalu menginap di Hotel Megawati.


Rasanya pas di Malang juga pengen jalan-jalan ke alun-alun atau sekedar ke bunderan Tugu. Tapi sayang banget, emang beneran waktunya ga cukup.


Yass, lebaran ketiga di pagi hari kami langsung capcus ke Blitar. Alhamdulillah perjalanan kali ini lancar. Cuma sempat kaget keluar bendungan Lahor sampe Blitar lalu lintasnya padat merayap. Puncak kemacetan paling parah adalah di daerah Kesamben. Di sekitar jalur alternatif itu dah pokoknya macet total. Kami memilih untuk lewat jalur yang biasanya aja (via Wlingi). Lumayan, setelah kurang lebih 3,5 jam perjalanan akhirnya kami nyampe juga di Blitar.. Yeiiii!

c) Blitar - Jogja
Ga terasa empat hari di kota Blitar terasa sangat cepat. Saatnya kami balik lagi ke perantauan alias ke Jogja lagi. Fiuuuh, rasanya masih pengen menikmati liburan di kota kelahiran. Alhamdulillah di Blitar kami udah sempatin jalan-jalan di Hutan Pinus Gogoniti dan Bukit Teletubies. Recommended place..hohoho..


Baca : Bukit Teletubies Yang Hits di Blitar

Lagi-lagi rencana balik ke Jogja dini hari, berakhir menjadi wacana. Akhirnya kami berangkat saat selesai subuhan. Rencananya kami akan lewat tol Solo - Kertosono (Soker) yang pintu masuknya ada di Ngawi. Perjalanan cukup lancar. Kami mampir sarapan di area Nganjuk. Sedikit macet di daerah Caruban, tapi masih bisa ditolerir.

Memasuki tol Soker kami sempat dibuat kaget, karena emang ini tolnya sepi banget. Ceritanya ini adalah tol setengah jadi, belum diresmikan pula. Keadaan tol yang masih sepi membuat kendaraan kami bisa melaju kencang. Tapi hati-hati saat lewat sini, karena terdapat banyak perlintasan warga. Jembatan penyeberangan untuk lintasan warga sebemernya udah dibuat, tapi sayang tangga menuju atas jembatan yang belum tersedia. Jadinya tiap titik kilometer terdapat petugas yang mengatur perlintasan dan penyeberangan kendaraan warga ini secara manual.
Tol SoKer
Selain harus berhati-hati dengan perlintasan warga, pengendara mobil juga harus berhati-hati dengan sapi. Karena tol ini membelah sawah, jadi di sekelilingnya masih ada sapi-sapi berkeliaran. Plang rambu lalu lintas bergambar sapi pun tersedia di tepi jalan. Unik banget..wkwkwk..sayang ga kefoto..

Nah ayah Sakha ini ngikutin plang dengan tulisan "Jogja, Semarang". Padahal temen-temennya bilang suruh belok aja mengikuti plang tulisan "Solo". Yaudah deh akhirnya kami keluar lewat jalan Kartasura. Dimana jalan itu sangat macet. Belum lagi ditambah macetnya jalan di daerah Candi Prambanan. Alhasil kami nyampe kontrakan jam 1 siang.. Woooww alhamdulillah.. :D

Yes, sekarang kami udah sampe perantauan lagi. Mari kembali ke rutinitas seperti biasa. So jadi begitulah cerita mudik lebaran 2017 keluarga kami. Maaf banget postingan saya kali ini super duper panjang. Ya intinya ini cuman buat pengingat saya supaya bisa dibaca-baca lagi di masa mendatang. Semoga tahun depan pengalaman mudik kami lebih berkesan lagi. So, gimana pengalaman mudik kalian? Semoga menyenangkan yaaaa... ^_^

See you on my next post.. thanks for reading..  

Sumber gambar:
Tol SoKer : https://mmc.tirto.id/image/2017/05/30/jalan-tol-solo-kertosono-antarafoto.JPG

1 komentar:

Follow Me @granitprihara